PPDB Online Ribet! Tapi Demi Kemajuan Bangsa, Kenapa Tidak! :)

Gue mau cerita.

 

Beberapa hari yang lalu, sibuk ngurusin adik sepupu yang mau masuk SMP. Gue sama uwa (kakak nya mama) yang ngurusin. Karena om gue (bapaknya adik sepupu) (adiknya mama) kerja dan matanya yang sebelah penglihatan nya sudah berkurang karena katarak, sedangkan ibunya gak ngerti karena hanya sebatas ibu rumah tangga yang tinggal di kampung. Jadilah kami yang ngurusin.

Awalnya adik sepupu gue, sebut aja Ismet ini terdaftar di SMPN 30 Kota Tangerang. SMP itu letaknya di Jurumudi. Jauuhh bangeeett dari rumah si Ismet. Emaknya Ismet langsung dateng ke rumah uwa gue ngasih tau. Langsung kaget lah uwa gue, kenapa bisa sampe SMPN 30 sedangkan di deket situ banyak SMP negeri yang lain.

Uwa gue langsung ngubungin temen-temennya yang guru dan kepala dinas (btw uwa gue ini guru SD juga). Nah ternyata si Ismet ini bermasalah. Eet tapi bukan orangnya yang bermasalah tapi NIK (Nomer Induk Kependudukan) yang ada di KK (Kartu Keluarga) yang bermasalah. Jadi, keluarga om gue ini KK nya ada dua, yang lama satu yang baru satu (gue juga gak ngerti kenapa bisa dua gitu). Nah yang dimasukin ke pendaftaran yang baru. Jadi gak terbaca gitu. Udah gitu guru yang ngedaftarinnya mepet daftarnya. Pendaftaran udah dibuka dari hari senin dan dia ngedaftar hari jumat jadi yaa orang tua muridnya gak ada yang dikasih tau.

Uwa gue langsung kesel dong, ponakannya digituin. Langsung nyamperin lah ke SD nya si Ismet yang kebetulan SD nya itu bekas SD uwa gue ngajar sebelumnya (sekarang udah pindah SD karena udah 20 tahun di sana), jadi dia kenal sama guru itu. Sedikit marah – marah uwa gue. Minta tarik berkas yang di SMPN 30 itu. Dengan susah payah dan berbelit-belit akhirnya uwa gue dengan dibantu oleh om gue yang satunya lagi (sepupu nya nyokap) yang ngerti tentang hal ini, menarik berkas dan daftar ulang ke sekolah lain. Akhirnya si Ismet didaftarin ke SMPN 7 dan SMPN 16 yang mana zonanya lumayan deket dan sesuai sama Nem nya dia (untung sekolahan masih buka secara hari minggu ngurusnya). Nem nya Ismet lumayan tinggi kok 265,5 dan umurnya juga pas jadi harusnya bisa di sekolah mana aja.

Gue dan uwa gue sedikit tenang karena udah daftar di tempat yang lumayan deket. Kalau SMPN 7 kan di Batu Ceper, agak deket cuma 2x naik angkot (bisa sekali juga sih) jadi masih mending lah ya. Gile aje yekan Jurumudi, rumah si Ismet di Neglasari harus ke Jurumudi bisa tua di jalan. Udah mah si Ismet pendiem dan kecil bisa makin kecil aja dia 😦

Batas waktu pendaftarannya tuh hari selasa tanggal 11 Juli 2017. Selama itu kita bisa mantau dari aplikasi PPDB Online, aplikasi yang disediakan oleh pemerintah Kota Tangerang untuk penerimaan murid baru. Jadi di aplikasi itu kita bisa liat apakah anak/adik/sodara kita ‘ketendang’ atau gak dari SMP itu. Di aplikasi itu juga bisa lihat daftar siapa aja yang keterima di SMP-SMP yang ada di Tangerang. Mulai dari SMPN 1 – SMPN 32 Kota Tangerang. Canggih sih, sekarang semuanya serba online. Tapi kasihan juga sama orang yang gak ngerti teknologi. Kayak ibu-ibu di kampung yang bum tentu punya handphone atau punya handphone tapi belum smartphone. Jadi cuma bisa nelpon atau sms aja. Sama kayak ibunya si Ismet ini.

Gue terus mantau juga, alhamdulillah si Ismet gak kegeser dari singgasananya di urutan ke 125 dari 320 murid.

Daann akhirnya tanggal 11 Juli 2017 Ismet keterima di SMPN 7 Kota Tangerang! *prokprokprok*

Fiyuuhh lega brooww. Tinggal daftar ulang deh. Ehtapi daftar ulangnya ribet juga. Jadi, setelah itu kita harus ngeprint pemberitahuan keterima di SMP terkait. Pemberitahuannya ada di aplikasi itu. Dari situ baru deh ke sekolah tujuan, nanya persyaratannya apa aja.

Daftar ulangnya kebesokan harinya, yaitu Rabu 12 Juli 2017. Gue gak ikutan daftar ulang tuh, cuma uwa gue aja yang rumahnya deket sama Ismet. Pas nyampe sekolah, penuh sesak (gue diceritain sama uwa) sempat nunggu lama akhirnya beres. Tapi….. Harus daftar ulang online jugaaaaaaa. Booooom! Uwa gue balik dan nelpon gue.

Repot ya harus 2x gitu. Padahal sekali aja bisa, tapi gue ngerti sih kenapa harus online. Yaudah gue yang ngisiin daftar ulang online nya via aplikasi PPDB Online yang telah di-update. Disitu ada formulir berkaitan dengan murid baru. Seperti nama, alamat, nama orang tua dll yaa biasa lah formalitas isian gitu. Setelah diisi tinggal di print. Dan di printnya harus nunggu dulu sampai hari Jumat 14 Juli 2017. Hhhhhhhhhhh ribet.

Begitulah ceritanya.

Kesimpulan:

Sekarang tuh memang sedang diterapkan sistem Zonasi. Jadi murid yang dekat di SMP tertentu akan mudah diterima walaupun nem-nya kecil. Selain Zona, umurnya faktor penting. Murid yang umurnya kurang tidak diterima. Baru deh yang terakhir nem. Jadi walaupun deket zona dan nem nya gede tapi umurnya kurang, ya gak diterima.

Gak kayak zaman gue dulu yee mau masuk SD, SMP tinggal masuk aja tergantung Nem. Eh dulu gue masuk SMP dan SMA ada tesnya sih bukan pake nem. Kalau pake nem gue bisa gak diterima di negeri, nem gue kecil broooww. Maklum pas ujian gue grogi karena sebelah gue cowok yang lagi gue taksir. Hhhhhhhh.

Menurut gue ini bagus sih. Tapi kurangnya sosialisasi ke orang tua murid yang bikin geger saat ini. Orang tua jadi gak paham, jadi banyak yang komplen.

Tujuannya tuh bagus, biar pendidikannya merata. Gak cuma sekolah A aja yang muridnya pinter-pinter, sedangkan Sekolah B bodoh-bodoh. Dan buat yang anaknya kurang pinter, jadi bisa merasakan di sekolah yang bagus. Kalau anaknya pinter trus gak terima di negeri ya gak ada salahnya di swasta. Karena sekolah swasta gak kalah bagusnya juga. Bahkan di Kota Tangerang banyak sekolah swasta yang gratis karena dapet bantuan dari pemerintah.

Dan untuk sistem online, itu untuk ngajarin masyarakat agar tidak gagap teknologi. Ini udah era globalisasi, semua orang sudah harus online. Biar kita tidak ketinggalan jaman, dan kalau ingin menjadi negara maju, masyarakatnya harus ngerti teknologi dulu.

Gue ngomong gini bukannya ngebela sebagian pihak, tapi gue selalu mendukung apapun yang terbaik untuk negeri ini. *tsaaaaaah*

Intinya, mau sekolah di Negeri ataupun Swasta sama aja. Tergantung anaknya. Kalau dasarnya pinter, di sekolah manapun akan pinter. Dan kalau orang tuanya ngajarin yang bener dari awal akan terus bener kok. Ibaratnya, kalau akarnya bagus dan kuat akan menjadi pohon yang kokoh. *jiyeeeeee*

Sekian tulisan sotoy ini dibuat. Kurang lebihnya mohon maaf.

Jayalah INDONESIA!!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s